Sunday, September 20, 2015

Takdir yang tak 'best'.

No comments:
Assalamualaikum.

Ada masanya kita mesti pernah rasa takdir hidup kita tak sebaik orang lain.

Tak seuntung orang lain.

Senang kata, tak best.

"Aku nak macam tu, kenapa Allah bagi macam ni?"

"Kenapa Allah bagi dia lebih? Kenapa aku punya kurang?"

Kita asyik mempersoalkan kenapa, kenapa & kenapa.

Istighfar. Kawal diri. Tak elok mempersoalkan takdir.

Cuba baca surah Al-Baqarah ayat 216.


"...boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya." - Al-Baqarah 2:216


Hadam ayat tu.

Ketahuilah & yakinlah bahawa Allah tahu setiap apa yang terbaik buat kita.

Setiap kesukaran yang kita lalui itu ada hikmahnya.

Allah nak kita jadi lebih kuat, lebih matang & lebih baik daripada yang sebelumnya.

Macam mana kita nak jadi kuat kalau selama ini kita tak pernah rasa peritnya diuji?

Macam mana kita nak jadi matang kalau selama ini kita tidak pernah ditimpa masalah?

Macam mana kita nak jadi yang lebih baik kalau selama ini tak ada satu perkara pun yang buat kita rasa ingin berubah menjadi yang lebih baik?

Macam orang yang nak jadi pandai, dia mesti kena tanggung penatnya usaha nak jadi pandai. Kena baca buku, hafal teori, kaji itu & ini sampai tak cukup tidur, tak cukup rehat.

Cuba kalau dia duduk diam, cuma mengharap kepandaian itu datang sendiri, boleh ke dia jadi bijak? Boleh ke kepandaian itu datang bergolek? Tak kan?

Samalah macam dugaan yang Allah beri. Seolah beban yang menjadikan kita kuat.


Ujian itu tanda Allah sayang kita. Allah nak kita sentiasa dekat dengan Dia. Allah nak kita sentiasa ingat Dia. Allah nak kurnia kita syurga (kalau kita bersabar).

Muhasabah diri.

Kembalilah kepada Ilahi.

Kuatkan hati, kuatkan semangat & yakin, walau macam mana susah pun kehidupan, yakinlah yang kita kuat untuk hadapi semua itu.

Allah takkan uji kita lebih daripada kemampuan kita sendiri.

Tajdid niat, jalani segala macam dugaan dalam kehidupan ini Lillahi ta'ala, In Shaa Allah dipermudahkan.

Kalau pun luka itu terlalu dalam, parut lama kembali berdarah, pesan pada diri, pilihan Allah tak pernah salah. Kita terluka bersebab. Parut lama kita berdarah semula pun bersebab. Cekalkan hati.

Allah tak pernah terlepas pandang akan apa yang selama ni kita lalui. Allah tahu betapa kita cuba lalui semua ini. Sabar.

Dia sayang kita.

One more thing, trust me, things will get better, just hold on a little tighter.

Jaga diri. Semoga sentiasa dekat dengan Ilahi.

Semoga dipermudahkan segala urusan.

Semoga dikurnia syurga di 'sana' kelak!

Tuesday, September 15, 2015

Jodoh

No comments:
Assalamualaikum.

Jodoh.

Perkataan yang boleh buat orang tersenyum sendiri.

Kalau tidak pun, mungkin terdiam fikir perkara yang tak pasti.

Perkataan yang mudah diungkap tapi hakikatnya, rumit bagi kita, manusia yang berbolak - balik hatinya, berbolak - balik perasaannya.

Ramai yang risau bab jodoh ni. Tengok orang lain rasa macam bahagianya mereka ada pasangan, bahagianya mereka yang sudah berumah tangga, tak sunyi, ada peneman, ada buah hati, yang diri sendiri, bukan setakat jodoh, calon jodoh pun tak ada! 

Masa tu mulalah risau takut tak ada siapa nak dekat kita.

Mulalah rasa diri kita tak bagus mana.

Mulalah takut tak kahwin sampai ke tua.


Aku sebagai manusia biasa pun pernah rasa benda sama. Walaupun umur baru 18 tahun. Mungkin sebab kawan sebilik aku, yang sebaya dengan aku dah tunang & akan berkahwin tak lama lagi. Jadi aku pun macam... Aku fikir, bestnya dia dah tunang. Bestnya dah nak kahwin. Bakal suami alim & warak pula tu. Ya Allah untungnya dia, untungnya dia.

Yang aku ni entah ada jodoh dekat dunia entah tidak. Kalau ada entah baik entah tidak. Sedar diri tak baik mana. Macam mana nak dapat yang baik pula kan... 

Tapi hari ni, lecturer aku bagi nasihat yang sangat membantu.

Beliau kata, bab jodoh ni jangan risau sangat. Jodoh kita dah tertulis di Luh Mahfuz sejak dulu lagi. Kalau pun mungkin tak kesampaian nak jumpa jodoh kita dekat dunia, In Shaa Allah kita jumpa dia dekat 'sana' nanti.

Dalam runsing fikirkan jodoh tu, cubalah redakan kerunsingan tu dengan fikirkan nikmat lain yang Allah beri pada kita.

"Kenapa hanya kerana satu nikmat yang Allah hold dulu untuk kita, kita lupakan nikmat - nikmat yang lain yang selama ni kita miliki?"

Masa ni baru aku sedar...

Apa nikmat lain tu?

Kita dapat sambung belajar.

Kita dapat luangkan masa lebih dengan ibu & ayah kita.

Kita dapat luangkan masa lebih dengan adik - beradik kita.

Kita dapat luangkan masa lebih dengan kawan - kawan kita.

Banyak lagi nikmat Allah bagi. Tak terkira.

A042

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Jadi, bersyukurlah & percayalah bahawa setiap takdir yang tertulis untuk kita, itulah yang terbaik buat kita walaupun mungkin nampak macam tak best kalau nak dibandingkan dengan takdir hidup orang lain.

Sesungguhnya manusia itu memang diciptakan berpasang - pasangan. Dalam ramai - ramai manusia ni, ada salah seorang tu tertulis untuk kita. Tak apa la tak jumpa sekarang, mungkin nanti.

Perhaps both of you will meet each other when you're better for each other.

Jadi yang terbaik dulu ok?

Jaga hak Allah, Allah akan jaga hak kita. In Shaa Allah. 

Tuesday, September 8, 2015

Dia toreh hati aku, kenapa aku tak boleh toreh hati dia?

No comments:
Assalamualaikum

Kita selalu fikir kita ada hak untuk sakitkan hati orang yang sakitkan hati kita. Sebab apa? 

"Sebab dia dah buat aku terluka, kenapa tidak aku pula buat perkara sama?"

"Biar dia rasa apa aku rasa."

"Biar padan muka dia."

Buat yang pernah terfikir sampai macam tu sekali, istighfarlah.


Ada masanya kita lupa, setiap orang yang dihadirkan dalam hidup kita tu bersebab. Setiap apa yang berlaku dalam hidup kita tu bersebab. Tak ada satu pun perkara yang Allah saja saja takdirkan untuk kita.

Mungkin hadirnya dia yang melukakan kita tu untuk mengingatkan kita agar tidak melakukan perkara yang sama terhadap orang lain memandangkan kita sudah tahu macam mana rasanya dilukai.

Mungkin hadirnya dia yang melukakan kita tu kerana Allah nak tengok tinggi mana sabar kita, kuat mana kita jaga hati kita daripada dicemari dengan rasa dengki & benci terhadap orang lain.

Mungkin hadirnya dia yang melukakan hati kita tu kerana Allah nak tengok, sudah cukup kuatkah kita untuk memaafkan orang lain dalam keadaan diri kita terluka.

Semua akan berbalik kepada hati.

Semua akan berbalik kepada diri kita sendiri.

Indeed it's not what people did to us, it's how we react towards them.

Learn to forgive. Learn to let go of what makes you hurt.

Perhaps they have no other choices than to hurt our hearts.

Perhaps they too, are hurting.

Perhaps they are actually battered more than us.

Pujuklah hati. Baiki diri. Ingat Ilahi.

Moga Allah pelihara.

Sunday, September 6, 2015

Change

No comments:
Assalamualaikum.

Berbulan-bulan aku fikir nak menulis semula dalam blog ni, baru ni la sempat nak meluangkan masa.

Pertama sekali, aku rasa bersyukur dapat sambung belajar dekat kolej yang terletak di bandar Kuala Lumpur ni sebab tempat baru ni mengajar aku banyak tentang kehidupan & pentingnya agama sebagai panduan hidup kita.

Terima kasih buat kawan sebilik yang banyak membantu, kak long, kak ngah & kak uda. Semua baik sangat. Memahami. Alhamdulillah.

Masa mula-mula masuk sini, aku agak kekok tengok kawan sebilik yang alim-alim semua. Masa solat, kawan sebilik ajak solat berjemaah. Itu ok lagi. Yang buat aku gelabah, masa aku disuruh jadi imam. Serius, aku tak pernah jadi imam, selama ni jadi makmum sebab aku tak pernah rasa aku layak jadi imam. Rasa jahil. Ya, rasa tak layak langsung tapi kak long cakap dekat aku, "Tak apa, cuba jadi imam."

Alhamdulillah, sejak tu, setiap kali ada kesempatan, kami berempat akan solat berjemaah, bergilir - gilir jadi imam.

Setiap kali lepas solat, kami akan bersalaman & peluk antara satu sama lain, minta maaf sesama sendiri. Kalau ada kelapangan lagi, baca Al-Mathurat sama - sama.

Kak long suka ngaji, hafal Quran & aku sangat suka dengar orang ngaji.

Tergerak hati nak ngaji sama. Hafal surah yang aku mampu. Jadi aku pun usaha buat benda tu.

Mengulang semula surah yang aku dah hafal tu aku cuba untuk jadikan sebagai hobi.

Alhamdulillah, Allah permudahkan.

Sikap aku pun banyak berubah. Dulu pessimist, sekarang dah optimist sikit. Sikit la.

Kawan sebilik selalu cakap, aku seorang yang ceria, sikap yang sangat berlawanan dengan sikap aku sebelum ni.

Aku akui, hari - hari aku rasa bahagia. Bahagia yang mungkin tak sempurna tapi entah kenapa, aku rasa lapang & tenang. Setiap kali bangun pagi mesti aku akan rasa, "Alhamdulillah, hari ni hari baru nak ubah diri jadi lebih baik!" Lepas tu excited nak mulakan hari walaupun ada kelas pagi, walaupun tahu hari tu aku bakal hadap lecturer yang garang, walaupun tahu duit dah nak habis tak cukup nak beli itu ini.

Dekat sini selalu ada announcement untuk sentiasa jaga aurat, tak boleh duduk bersebelahan lelaki & perempuan, jaga adab, akhlak & sebagainya buat aku selalu ingatkan diri sendiri untuk jaga diri. Sampai ke tahap, aku tak berani nak tegur mana -  mana lelaki dekat sini. Nak tengok muka pun malu. Rasa janggal setiap kali lalu sebelah lelaki. Entahlah kenapa tapi memang sejak dulu macam tu mungkin.

Ingat lagi dulu masa zaman bercinta, boyfriend aku duduk depan aku, aku tak pandang muka dia. Aku pergi pandang pokok dekat belakang dia. Serius la, malu. Tegak bulu roma aku. Tak selesa. Tu belum masuk lagi tak keruannya aku kalau duduk dalam bas, sebelah tu lelaki. Gila betul tahap gelabah aku bila berhadapan dengan kaum lelaki sejak dah makin besar ni. Entahlah nak.

Bab aurat, dekat sini tak dibenarkan pakai seluar setiap kali ke kelas. Baju pun at least kena paras lutut, kalau tak, masuk library pun tak lepas. Dari environment yang macam ni, aku biasakan diri jaga aurat dengan lebih baik, biasakan diri pakai handsocks. Nak buat lagi seronok, aku beli handsocks warna-warni ikut baju hehe. Nasib stoking tak ikut colourful sekali. Kalau ya, memang rainbow habislah aku.

Overall, kehidupan dekat sini ajar aku banyak benda. Ubah attitude aku. Aku sangat bersyukur walaupun awalnya aku tak nak berada di sini, walaupun sehingga ke hari ini aku masih gigih pujuk diri sendiri untuk terima course yang aku ambil (memandangkan parents tak setuju aku ambil engineering course).

Allah lebih mengerti sedih aku & mungkin sebab itulah Dia ganti dengan pemberian yang tak ternilai harganya. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Perubahan aku memang tak seberapa, banyak lagi kekurangan & far from perfect. Too far, niat aku bercerita sekadar berkongsi pengalaman baru.

Apa pun, semoga sentiasa dipermudahkan segala urusan.

Amin.