Sunday, September 20, 2015

Takdir yang tak 'best'.

No comments:
Assalamualaikum.

Ada masanya kita mesti pernah rasa takdir hidup kita tak sebaik orang lain.

Tak seuntung orang lain.

Senang kata, tak best.

"Aku nak macam tu, kenapa Allah bagi macam ni?"

"Kenapa Allah bagi dia lebih? Kenapa aku punya kurang?"

Kita asyik mempersoalkan kenapa, kenapa & kenapa.

Istighfar. Kawal diri. Tak elok mempersoalkan takdir.

Cuba baca surah Al-Baqarah ayat 216.


"...boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya." - Al-Baqarah 2:216


Hadam ayat tu.

Ketahuilah & yakinlah bahawa Allah tahu setiap apa yang terbaik buat kita.

Setiap kesukaran yang kita lalui itu ada hikmahnya.

Allah nak kita jadi lebih kuat, lebih matang & lebih baik daripada yang sebelumnya.

Macam mana kita nak jadi kuat kalau selama ini kita tak pernah rasa peritnya diuji?

Macam mana kita nak jadi matang kalau selama ini kita tidak pernah ditimpa masalah?

Macam mana kita nak jadi yang lebih baik kalau selama ini tak ada satu perkara pun yang buat kita rasa ingin berubah menjadi yang lebih baik?

Macam orang yang nak jadi pandai, dia mesti kena tanggung penatnya usaha nak jadi pandai. Kena baca buku, hafal teori, kaji itu & ini sampai tak cukup tidur, tak cukup rehat.

Cuba kalau dia duduk diam, cuma mengharap kepandaian itu datang sendiri, boleh ke dia jadi bijak? Boleh ke kepandaian itu datang bergolek? Tak kan?

Samalah macam dugaan yang Allah beri. Seolah beban yang menjadikan kita kuat.


Ujian itu tanda Allah sayang kita. Allah nak kita sentiasa dekat dengan Dia. Allah nak kita sentiasa ingat Dia. Allah nak kurnia kita syurga (kalau kita bersabar).

Muhasabah diri.

Kembalilah kepada Ilahi.

Kuatkan hati, kuatkan semangat & yakin, walau macam mana susah pun kehidupan, yakinlah yang kita kuat untuk hadapi semua itu.

Allah takkan uji kita lebih daripada kemampuan kita sendiri.

Tajdid niat, jalani segala macam dugaan dalam kehidupan ini Lillahi ta'ala, In Shaa Allah dipermudahkan.

Kalau pun luka itu terlalu dalam, parut lama kembali berdarah, pesan pada diri, pilihan Allah tak pernah salah. Kita terluka bersebab. Parut lama kita berdarah semula pun bersebab. Cekalkan hati.

Allah tak pernah terlepas pandang akan apa yang selama ni kita lalui. Allah tahu betapa kita cuba lalui semua ini. Sabar.

Dia sayang kita.

One more thing, trust me, things will get better, just hold on a little tighter.

Jaga diri. Semoga sentiasa dekat dengan Ilahi.

Semoga dipermudahkan segala urusan.

Semoga dikurnia syurga di 'sana' kelak!

Tuesday, September 15, 2015

Jodoh

No comments:
Assalamualaikum.

Jodoh.

Perkataan yang boleh buat orang tersenyum sendiri.

Kalau tidak pun, mungkin terdiam fikir perkara yang tak pasti.

Perkataan yang mudah diungkap tapi hakikatnya, rumit bagi kita, manusia yang berbolak - balik hatinya, berbolak - balik perasaannya.

Ramai yang risau bab jodoh ni. Tengok orang lain rasa macam bahagianya mereka ada pasangan, bahagianya mereka yang sudah berumah tangga, tak sunyi, ada peneman, ada buah hati, yang diri sendiri, bukan setakat jodoh, calon jodoh pun tak ada! 

Masa tu mulalah risau takut tak ada siapa nak dekat kita.

Mulalah rasa diri kita tak bagus mana.

Mulalah takut tak kahwin sampai ke tua.


Aku sebagai manusia biasa pun pernah rasa benda sama. Walaupun umur baru 18 tahun. Mungkin sebab kawan sebilik aku, yang sebaya dengan aku dah tunang & akan berkahwin tak lama lagi. Jadi aku pun macam... Aku fikir, bestnya dia dah tunang. Bestnya dah nak kahwin. Bakal suami alim & warak pula tu. Ya Allah untungnya dia, untungnya dia.

Yang aku ni entah ada jodoh dekat dunia entah tidak. Kalau ada entah baik entah tidak. Sedar diri tak baik mana. Macam mana nak dapat yang baik pula kan... 

Tapi hari ni, lecturer aku bagi nasihat yang sangat membantu.

Beliau kata, bab jodoh ni jangan risau sangat. Jodoh kita dah tertulis di Luh Mahfuz sejak dulu lagi. Kalau pun mungkin tak kesampaian nak jumpa jodoh kita dekat dunia, In Shaa Allah kita jumpa dia dekat 'sana' nanti.

Dalam runsing fikirkan jodoh tu, cubalah redakan kerunsingan tu dengan fikirkan nikmat lain yang Allah beri pada kita.

"Kenapa hanya kerana satu nikmat yang Allah hold dulu untuk kita, kita lupakan nikmat - nikmat yang lain yang selama ni kita miliki?"

Masa ni baru aku sedar...

Apa nikmat lain tu?

Kita dapat sambung belajar.

Kita dapat luangkan masa lebih dengan ibu & ayah kita.

Kita dapat luangkan masa lebih dengan adik - beradik kita.

Kita dapat luangkan masa lebih dengan kawan - kawan kita.

Banyak lagi nikmat Allah bagi. Tak terkira.

A042

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Jadi, bersyukurlah & percayalah bahawa setiap takdir yang tertulis untuk kita, itulah yang terbaik buat kita walaupun mungkin nampak macam tak best kalau nak dibandingkan dengan takdir hidup orang lain.

Sesungguhnya manusia itu memang diciptakan berpasang - pasangan. Dalam ramai - ramai manusia ni, ada salah seorang tu tertulis untuk kita. Tak apa la tak jumpa sekarang, mungkin nanti.

Perhaps both of you will meet each other when you're better for each other.

Jadi yang terbaik dulu ok?

Jaga hak Allah, Allah akan jaga hak kita. In Shaa Allah.